fbpx
Contoh Psikotes Kerja Secara Umum

Contoh Psikotes Kerja Secara Umum

Psikotes kerja sering diadakan oleh perusahaan sebelum merekrut seorang karyawan. Pelamar yang mampu mengerjakan soal-soal yang disodorkan dengan baik akan memiliki kesempatan besar untuk diterima. Dan jenis-jenis psikotes ini bermacam-macam sehingga butuh ketelitian dalam mengerjakannya.

Psikotes menjadi seleksi kerja pertama kali yang harus dilewati oleh pelamar pekerjaan. Perusahaan besar maupun menengah biasanya menerapkan seleksi ini. Psikotes ini digunakan untuk mengetahui watak, attitude serta kecakapan seorang pelamar.

Melihat tujuan ini, jelas pelamar harusnya menunjukkan kemampuannya. Dan perlu diingat bahwa psikotes ini bukan berkaitan dengan salah dan benarnya dalam menjawab. Melainkan lebih pada cocok tidaknya pelamar dalam menempati posisi pekerjaan yang dilamar sesuai hasil psikotes.

Perusahaan jelas akan melihat hasilnya dengan menganalisa sejumlah jawaban yang pelamar kemukakan. Oleh karenanya, pelamar perlu mempersiapkan diri dengan baik dalam menjawab soal-soal psikotes kerja ini.

Ada beberapa jenis psikotes yang disodorkan oleh pihak perusahaan. Di sini, kami akan tunjukkan beberapa jenisnya. Kemudian kami akan bagikan tips mengerjakan soal yang diberikan. Jadi, mari simak ulasannya berikut ini.

Psikotes Verbal

Tes ini mengedepankan kemampuan pembendaharaan kata pelamar pekerjaan. Ada sekitar 40 soal yang harus dijawab. Soal-soal ini harus dipahami sesuai jenisnya.

1 ) Persamaan Kata (Synonim)

Pada beberapa soal ini, pelamar pekerjaan akan diminta untuk memadankan kata. Akan ada satu kata yang harus dicari persamaan katanya. Pelamar diminta untuk menunjukkan jawabannya sesuai jawaban yang disediakan dalam format a,b,c dan d.

2 ) Lawan Kata (Antonim)

Jenis psikotes kerja berbentuk verbal lainnya adalah antonim. Pelamar diminta untuk menjawab lawan kata dari kata yang dituliskan. Formatnya kurang lebih sama, yakni pilihan ganda.

3 ) Penalaran (Analogi)

Format untuk tes ini juga pilihan ganda. Pelamar pekerjaan harus jeli melihat soal. Karena ini berbentuk penalaran.

Contohnya : air – haus: makanan-…

Jawaban tepatnya adalah lapar. Ini bisa diketahui kalau seseorang yang haus akan meminta air. Dan orang yang lapar butuh makanan.

Pada soal-soal semacam ini, Anda sangat disarankan untuk memperhatikan soalnya. Lihat dengan jeli baru isilah jawabannya. Tapi jangan lupa untuk memperhatikan waktu pengerjaannya.

Psikotes Deret Aritmatika

Tes ini berupa deretan angka cukup banyak. Deretan angka ini memiliki pola tertentu. Pola inilah yang harusnya dipahami sebelum menentukan jawabannya.

Polanya bisa berupa pembagian, perkalian, persen, pecahan, pengurangan maupun penambahan. Pola ini bisa dilihat dari masing-masing angka yang ditunjukkan dalam deretan tersebut.

Tips untuk menyelesaikan soal ini bisa dilakukan dengan memahami/membaca seluruh deretan angka yang ada. Dan perlu diingat bahwa dua angka pertama jangan dijadikan patokan. Karena dua angka tersebut biasanya belum bisa mewakili pola yang sebenarnya.

Selain melihat polanya, Anda diminta untuk mengerjakan soal-soal lain yang lebih mudah. Carilah soal paling mudah supaya bisa mengerjakan soal lebih banyak. Karena jika tidak, Anda akan kehabisan waktu sendiri.

Psikotes Pauli/Koran

Psikotes kerja yang satu ini disebut dengan tes koran. Anda akan disuguhkan angka-angka yang cukup banyak memenuhi lembar soal. Deretan angka ini dimulai dari 0-9 dan tersusun secara vertikal.

Cara menyelesaikannya cukup sederhana. Anda diminta untuk menjumlahkan angka-angka tersebut. Meskipun terlihat sederhana, nyatanya butuh konsentrasi tinggi.

Pelamar yang mengikuti psikotes sebaiknya lebih berkonsentrasi. Yang paling baik adalah mengerjakannya sesuai tempo yang Anda kuasai. Ini berarti bahwa Anda sebaiknya tidak terpengaruh dengan pelamar lainnya dalam mengerjakannya supaya tidak gagal dalam pengisian.

(TOP SECRET) Kriteria karyawan yang dicari oleh perusahaan bonafit

Tes Menggambar Orang/Pohon

Psikotes kerja jenis ini juga sering diberikan oleh penguji. Pelamar akan diberikan kertas A4 sebagai media menggambar. Kemudian pelamar diminta untuk menggambarkan sebuah pohon ataupun orang.

Supaya lolos dari pengujian ini, Anda sebaiknya tidak menggambar pohon kelapa ataupun pohon yang berukuran kecil. Pasalnya, gambar tersebut tidak diperkenankan. Malahan bisa membuat Anda langsung mengalami kegagalan.

Dalam mengerjakan tes menggambar ini, bukan keindahan gambar yang akan dinilai. Melainkan kelengkapan dari bagian-bagian dari obyek yang digambar. Misalnya tumbuhan, harus ada ranting, daun, batang, sampai akarnya.

Kalau menggambar manusia, Anda perlu menggambar seluruh bagian tubuh manusia. Usahakan juga untuk menggambar dengan komposisi wajah yang seimbang. Karena ini akan memberikan nilai plus dibandingkan gambar lain.

Tes Wartegg

Tes wartegg ini diberikan oleh penguji untuk mengenal watak seorang pelamar. Dari penyelesaian yang Anda lakukan, penguji akan memahami kira-kira attitude Anda. Mulai dari kemauan, kecakapan dalam menyelesaikan masalah sampai keuletan dalam bekerja.

Tes ini dilakukan dengan memberikan secarik kertas berisikan 8 kotak dengan pola-pola didalamnya dengan bentuk berbeda. Pelamar diminta untuk melanjutkan pola di dalamnya menjadi bentuk gambaran sederhana. Ini berarti bahwa Anda memerlukan imajinasi untuk menyelesaikan gambaran tersebut.

Dalam menyelesaikan tugas ini, cara termudah adalah melanjutkan pola dari kotak pertama secara urut dari kiri ke kanan. Tapi cara ini terbilang masih kurang pas. Karena orang yang menyelesaikan pola dengan urut ini dikenali memiliki watak yang terlalu kaku.

Pilihan paling pas untuk dikerjakan adalah dimulai dari kotak nomer 3, 1, 4, 2, 7, 5, 8, dan 6. Urutan angka ini bisa diingat-ingat. Pelamar yang mengerjakan psikotes kerja dengan pola tersebut dianggap memiliki pribadi yang inovatif maupun kreatif.

Yang perlu diingat adalah jangan memulai dari kotak nomer 5. Mengawali pola di urutan ke lima akan dipandang negatif oleh penguji. Sebagian besar mengatakan kalau orang yang demikian dipandang memiliki kelainan seksual.

Dan yang terakhir, cobalah untuk membuat gambar berbeda dari masing-masing pola. Anda akan memiliki nilai plus jika menggambar benda hidup pada pola lengkung. Kemudian menggambar benda mati untuk pola garis lurus.

Tes Hafalan Kata

Seleksi kerja yang selanjutnya bisa dilakukan dengan hafalan kata. Tes ini diberikan untuk mengetahui seberapa fokus pelamar dalam menerima instruksi. Fokus inilah yang akan dinilai, dan menentukan apakah layak dipekerjakan atau tidak di perusahaan yang sedang dilamar.

Dalam tes ini, penguji telah menunjukkan sejumlah kategori. Biasanya ada sekitar 4 kategori. Tapi bisa lebih, tergantung pada si pengujinya sendiri.

Para pelamar pekerjaan nantinya akan diberikan waktu sekitar 5 menitan untuk mengingat sejumlah kata benda. Kata-kata benda ini nantinya akan disebut oleh penguji. Kemudian pelamar diminta untuk menempatkannya pada kategori yang telah diberikan.

Nampaknya sangat sederhana, namun kenyataannya banyak yang gagal. Alasannya adalah panik dan kurang memiliki fokus dalam mengingat sejumlah kata yang diberikan. Makanya, kuncinya adalah tetap tenang.

Untuk memudahkan dalam hal penghafalan kata, menghafal huruf awalan atau alphabetnya. Dengan cara demikian, Anda akan lebih mudah untuk mengingat. Karena biasanya penguji hanya akan menginstruksikan satu alphabet awal yang pelamar perlu masukkan ke dalam kategori yang disediakan.

Dari sekian banyaknya jenis psikotes, pelamar wajib berkonsentrasi. Selain itu, kerjakan soal yang termudah terlebih dahulu supaya tidak kehabisan waktu. Itulah beberapa psikotes kerja serta tips mengerjakannya dengan benar dan tepat waktu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *